Dua Titik Episentrum

Ketiga putra-putri Gubernur Nur Alam naik moge (motor gede) untuk menghadiri kampanye Nusa 2 di Lapangan Benu-Benua tanggal 28 Oktober 2012. Arah jarum jam Giona (sulung, studi di Singapura), Eno (bungsu), dan Muhammad Radhan.

EPISENTRUM adalah pusat gempa. Konsentrasi ribuan massa dengan semangat menyala-nyala mendukung figur yang dijagokan menjadi pemimpin, boleh juga dianalogikan sebagai episentrum. Massa tersebut berpotensi menciptakan kekuatan dahsyat yang menggetarkan sehingga dapat makin memantapkan, atau mengubah sikap dan pandangan seseorang terhadap figur yang dijagokan itu.

Selama masa kampanye pemilihan kepala daerah (gubernur) Sulawesi Tenggara (17 s/d 30 Oktober 2012), semua pasangan calon Gubernur dan calon Wakil Gubernur Sultra masa bakti 2013-2018 berusaha menciptakan titik-titik episentrum itu. Tiga pasangan calon yang dipilih rakyat Sultra pada tanggal 4 November 2012 adalah Buhari Matta/Amirul Tamim (Nomor urut 1), Nur Alam/Saleh Lasata (Nomor urut 2), dan Ridwan Bae/Haerul Saleh (Nomor urut 3).

Nomor urut 1 adalah kepala daerah aktif. Buhari masih menjabat Bupati Kolaka, sementara Amirul adalah Walikota Bau-Bau. Adapun Ridwan, dia juga mantan Bupati Muna dua periode. Sedangkan pasangannya adalah pengusaha muda dari Kolaka.

Gubernur incumbent H Nur Alam SE (45) dan pasangannya Wakil Gubernur incumbent HM Saleh Lasata memanfaatkan betul momentum kampanye tersebut untuk melakukan semacam klarifikasi dan konfirmasi langsung kepada masyarakat apakah program pembangunan selama kepemimpinan mereka telah dirasakan manfaatnya atau belum. Dari semua arena kampanye pasangan Nur Alam dan Saleh Lasata dengan akronim Nusa, terlihat antusiasme masyarakat sangat tinggi. Gelanggang kampanye senantiasa dipadati pengunjung. Namun, ada dua lokasi kampanye yang tercatat sebagai titik episentrum paling panas dan menggelegar, yaitu gelanggang kampanye akbar di Kolaka dan Kota Bau-Bau.

Episentrum Bau-Bau. Nur Alam buka baju kemudian dilemparkan ke arah massa yang menyemut di Lapangan Lembah Hijau Bau-Bau, saat kampanye 29 Oktober 2012.

Pengunjung kampanye di Kolaka tanggal 22 Oktober mencapai puluhan ribu orang. Lapangan ‘19 November‘ yang menjadi titik episentrum terasa seperti terapung oleh pekikan membahana dari massa pendukung Nusa. Pada radius sekitar 500 meter dari titik episentrum itu, semua kendaraan mentok. Sulit bergerak maju. Di kawasan itu lalu lintas praktis macet total. Padahal, masih banyak masyarakat yang ingin mendekat ke titik episentrum. Pasalnya, selain ingin mendengarkan orasi Nur Alam, kelompok musik (band) terkenal d’Massiv dari Ibukota juga mampu menyihir para penggemarnya di kota tersebut. Harap maklum, Nur Alam dikenal sebagai orator yang cerdas, kaya dengan kata-kata dan ungkapan saat berpidato. Kemahiran berpidato merupakan salah satu daya tariknya sehingga dia mampu mengalahkan Gubernur Sultra incumbent Ali Mazi SH dalam satu putaran pilkada tahun 2007.

Episentrum Bau-Bau tak kalah heboh. Episentrum itu menggelegar dan mengguncang kota pelabuhan Kesultanan Buton di masa lalu itu. Pengunjung memang tidak sebanyak massa di episentrum Kolaka, namun lapangan Lembah Hijau Bau-Bau tanggal 29 Oktober terasa mengapung di atas pekikan dan yel-yel para juru kampanye Nusa dan pasangan calon Walikota serta calon Wakil Walikota Bau-Bau AM Tamrin dan Wa Ode Maasara (Tampil Mesra). Kehadiran d’Massiv dengan vokalisnya yang terkenal Ryan membuat massa makin histeris. Bau-Bau terasa seperti melayang-layang.

Giona, anak sulung pasangan Nur Alam – Tina ikut berjoget bersama ayah di panggung kampanye Lapangan Lembah Hijau Bau-Bau, disaksikan antara lain Saiode (paling kanan,pakai topi merah), mantan Bupati Buton dua periode.

Pilkada Sultra 2012 dilaksanakan serentak dengan pemilihan Walikota Bau-Bau masa bakti 2013-2018. Pasangan Tampil Mesra berada satu kubu dengan pasangan Nusa. Nomor urut mereka juga kebetulan sama: No 2.

Tamrin adalah pensiunan pejabat eselon I Badan Pertanahan Nasional Pusat, Jakarta. Sedangkan Maasara adalah mantan Ketua DPRD Kota Bau-Bau. Politisi dari PBB ini merupakan anak bungsu Drs H La Ode Manarfa, salah satu putra Sultan Buton terakhir La Ode Muhammad Falihi.

Keistimewaan kedua episentrum itu adalah kehadiran tokoh-tokoh kharismatik setempat. Di Kolaka tampil antara lain mantan Bupati Adel Berty, mantan anggota DPR-RI Mustika Rahim. Mereka ikut berorasi, mengajak para pendukung dan simpatisan mereka untuk mencoblos Nomor 2, Nusa. Tampak juga pengcara kondang Jakarta, Farhat Abbas. Dia pulang kampung untuk hadir di arena kampanye pasangan Nusa.

Di Bau-Bau tampil juga mantan Bupati Buton dua periode Saidoe dan para sesepuh Kraton Buton. Tampil pula dr Izat Manarfa, kakak kandung Wa Ode Maasara. Lebih heboh lagi karena ikut pula berorasi mantan Panglima Integrasi Timor Timur Eurico Guterres yang juga dijuluki simbol NKRI. Guterres adalah fungsionaris Dewan Pimpinan Pusat Partai Amanat Nasional.

Keistimewan lain, kedua episentrum ini adalah kandang lawan atau pesaing. Nur Alam menunjukkan kekuatannya mampu menyedot massa di sarang pesaingnya. Pesaing yang tidak bisa dianggap sepele oleh Nusa adalah pasangan Buhari/Amirul. Buhari masih menjabat sebagai Bupati Kolaka, sedangkan Amirul Tamim adalah Walikota Bau-Bau.

Kekuatan lain yang menopang suksesnya pasangan Nusa menggelar kampanye bermartabat di Pilkada Sultra 2012 adalah posisinya yang berstatus petahana (incumbent). Dia memang tidak menggunakan fasilitas negara, namun secara psikologis masyarakat Sultra tetap memandangnya memiliki banyak kelebihan karena dia adalah pejabat tertinggi di Sultra saat ini. Popularitas, gaya kepemimpinan egalitarian, tokoh yang dikenal dermawan, keberhasilan program pembangunan telah menciptakan kehangatan dan kedekatan figur Nur Alam dengan masyarakat.

Kampanye pasangan Nusa juga didukung sarana dan fasilitas yang lebih baik. Untuk mencapai titik-titik lokasi kampanye, Nusa dan jurkamnya menggunakan dua pesawat helikopter. Satu di antaranya merupakan heli berkelas dengan kapasitas kursi enam penumpang di luar pilot dan co-pilot. Kampanye Nusa juga diperkuat para artis cantik Ibukota. Mereka tampil menghibur masyarakat di setiap titik lokasi kampanye Nusa.

Salah satu atraksi kampanye yang membuat orang berdecak kagum adalah kampanye akbar di Kota Kendari. Ketika Nur Alam tampil berorasi, tercatat enam kali helikopter tipe BO-105 yang dipiloti Herman terbang melintas di atas Lapangan Benu-Benua memuntahkan ribuan stiker.

Kampanye di Benu-benua perlu diberi catatan tersendiri. Publik sebetulnya berharap Lapangan Benu-Benua akan menjadi episentrum paling panas dan spektakuler dari dari dua titik episentrum tadi. Pasalnya, lima tahun lalu tatkala Nur Alam masih sebagai penantang dalam Pilkada, Kota Kendari macet total alias lumpuh ketika ia menggelar kampanye akbar. Tidak ada calon lain termasuk Gubernur incumbent Ali Mazi yang mampu menyaingi kampanye akbar Nusa Jilid I tersebut.

Akan tetapi, kampanye Nusa II yang digelar tanggal 28 Oktober pengunjung tidak sepadat lima tahun lalu. Tampak sudut-sudut lapangan masih sangat longgar. Massa kiriman tiga kabupaten sekitar Kendari tampak kurang banyak. Keadaan itu patut dipertanyakan kepada pihak-pihak yang bertanggung jawab. Kurang apa Nur Alam menyiapkan logistik dan segala sesuatunya? ***

==========================

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>